Fahami bacaan Quran

MuslimQuran

some of the most amazing people, I’ve been introducing some key ideas

Tanggungjawab utama seorang Muslim adalah mendirikan solat 5 kali sehari.

Alhamdulillah! 

Kita Islam dan harus menjadikan solat pusat segala aktiviti seharian. Walau apapun, kita harus menyempurnakan solat, dalam waktu – awal waktu sebolehnya.

Tetapi bagaimanakah konsentrasi dan fokus kita dalam solat? 

Adakah kita faham, rasa, dan renungkan apa yang kita baca dalam solat?

Allah (subhanahu wa ta’ala) mengajak kita, hambaNya, untuk merenungkan Kitab-Nya (merenungkan makna dan rahsia-Nya). 

Adakah kita melakukan ini dalam solat kita?

Atau tak perlu?

“Janji baca. Cukuplah!”

Mana boleh macam tu.

Firman Allah dalam Al-Quran
(Al-Quran ini) sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu , Kitab yang banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dengan teliti kandungan ayat-ayatnya, dan untuk orang-orang yang berakal sempurna beringat mengambil iktibar. Al-Quran (38:29)

Jom kita check 3 perkara yang mungkin biasa kita buat ketika mengerjakan solat. Dan ini mungkin merendahkan kualiti solat kita …

  1. Membaca dengan cepat 

Ramai orang membaca dengan cepat dalam solat.

Malah ada yang berbangga dengan kecepatan mereka menghabiskan solat mereka!

Untuk menyedari betapa tidak beradab cara ini, bayangkan seseorang bercakap dengan anda pada kelajuan yang anda gunakan dalam solat. 

Reaksi anda mungkin begini …  

Sekiranya kita tidak dapat menerima ‘pembicaraan pantas’ dengan diri kita sendiri, kenapa kita berani melakukan perkara yang sama kepada Allah?

2. Berfikiran merayau-rayau

Kita mengambil masa dari jadual sibuk kita, melakukan wudhu, datang ke masjid, mulakan solat, dan minda kita mula merayau-rayau tanpa sempadan.

Syaitan menggunakan peluang ini untuk mengingatkan kita tentang masa lalu dan masa depan, apa yang kita telah dibincangkan semasa kerja, mengenai apa yang perlu dilakukan pada masa akan datang, barang yang hilang, dan sebagainya. 

Untuk menyedari betapa tidak patut, bayangkan setiausaha anda bercakap dengan anda perlahan-lahan dan jelas tetapi fikirannya di tempat lain. 

Dia berkata: “Bos memang hebat”, “Saya tidak pernah melihat seseorang seperti bos”; “Saya tidak akan melupakan pemberian bos”, dan lain-lain.

Tetapi dalam fikirannya …

Dia memikirkan mencuci pakaian kotornya, menyapu rumah, atau mengilatkan kasutnya. 

Adakah anda akan gembira dengan perkataan-perkataan yang keluar dari mulutnya?

Sekiranya kita tidak berpuas hati dengan tingkah laku ini, berani kita melakukan perkara yang sama kepada Allah?

3. Membaca tanpa perasaan 

Ramai diantara kita membaca ‘straight‘ – tanpa apa2 perasaan dalam solat. 

Untuk menyedari betapa buruknya itu, bayangkan setiausaha anda bercakap dengan anda perlahan-lahan dan dengan perhatian tetapi tanpa perasaan apa pun. 

Hanya dalam mod biasa seperti robot: “Bos, anda hebat”, “Saya tidak pernah melihat seseorang seperti bos”, “Saya tidak akan melupakan pemberian bos” ….

Sekiranya kita tidak suka berbicara dengan orang seperti itu, berani kita lakukan itu kepada Allah?  

Kita perlu merenung dan menyedari apa yang kita lakukan.

Apakah solusi untuk masalah ini? 

Pertama, kita mesti tahu sebab yang paling penting ialah membaca tanpa memahami.  

Apabila kita memahami apa yang kita baca, kita dapat menggunakan imaginasi dan perasaan kita yang berkaitan dengan ayat ini untuk memaksimumkan fokus kita dalam solat.

Berkenaan mengambil pelajaran dari tanda-tanda yang disebutkan di dalam Al-Qur’an …

Firman Allah dalam Al-Quran
Sesungguhnya (keterangan-keterangan dan peristiwa-peristiwa) yang tersebut itu, tidak syak lagi mengandungi pengajaran bagi sesiapa yang mempunyai hati (yang sedar pada masa membacanya), atau yang menggunakan pendengarannya dengan bersungguh-sungguh (kepada pengajaran itu) dengan menumpukan hati dan fikiran kepadanya. Al-Quran (50:39)

… mengenai ayat ini, Ibnu Al-Qayyim (rah) mengatakan terdapat tiga jenis orang yang berkenaan dengan ayat ini:

(1) Seseorang yang mempunyai hati yang mati. Ini adalah orang yang tidak mempunyai hati-rohani. Jadi ayat ini bukan peringatan kepadanya.

(2) Seseorang yang mempunyai hati yang agak hidup dan sedia, tetapi dia tidak mendengar ayat-ayat Al-Quran di mana yg Allah menyampaikan tanda-tanda-Nya yang nyata. Orang ini tidak menerima faedah peringatan itu, walaupun hatinya bersedia untuk menerimanya.

(3) Seseorang yang mempunyai hati yang hidup dan bersedia. Apabila ayat-ayat Al-Quran dibacakan kepadanya, dia mendengar dengan penuh perhatian: dia hanya sibuk memahami ayat-ayat yang didengarnya.

Perumpamaan yang mudah untuk difahami …

  • jenis orang pertama adalah seperti orang buta yang tidak dapat melihat; 
  • yang kedua adalah seperti orang yang dapat melihat tetapi melihat ke arah yang tidak penting. 

Kedua-duanya tidak berpandukan Quran. 

  • Jenis ketiga adalah seperti orang yang dapat melihat. Dia melihat sasarannya, mengikutinya, dan menemuinya dengan tepat.

Jadi, jom kita mula memahami apa yang kita baca dari Quran, samada dalam solat atau pun di luar.

Pada permulaan ini, fahamilah bacaan yang sentiasa kita gunakan dalam solat. Banyak buku panduan solat mengandungi makna bahasa Melayu untuk bacaan Arab dalam solat.

Selepas itu, belajarlah bahasa Arab. Kita belajar English bertahun tahun, takkan bahasa Quran tak nak ambil sedikit masa untuk belajar?